Home Politika Begini Cara Cermati Caleg yang Berkualitas Menurut Perludem Fitria Chusna Farisa

Begini Cara Cermati Caleg yang Berkualitas Menurut Perludem Fitria Chusna Farisa

128
Begini Cara Cermati Caleg yang Berkualitas Menurut Perludem Fitria Chusna Farisa

Kompas.com - 17/10/2018, 05:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Eksekutif Perkumpulan untuk Pemilu dan Demokrasi (Perludem) Titi Anggraini mengimbau pemilih untuk mencermati calon anggota legislatif ( caleg) sebelum hari pemungutan suara. Hal itu penting, supaya nantinya caleg yang terpilih sesuai dengan harapan para pemilih. Meski demikian, Titi mengakui tidak mudah untuk mengenali satu per satu caleg lantaran jumlahnya yang begitu banyak. Oleh karenanya, untuk mempermudah pencermatan, pemilih bisa mulai mengenali caleg yang dirasa sejalan dengan aspirasi politik pemilih secara pribadi.

Sedangkan untuk mengetahui aspirasi politik secara pribadi, pemilih bisa mengidentifikasi hal yang menjadi kebutuhan pribadi dan masyarakat dalam penyelenggaraan kehidupan bernegara.  "Untuk menjadi pemilih yang baik, yang lebih rasional, ya kita harus memahami dulu apa yang menjadi kebutuhan kita dan kebutahan masyarakat," kata Titi saat dihubungi Kompas.com, Selasa (16/10/2018).

Setelahnya, pemilih dapat mencermati program dan gagasan yang ditawarkan oleh caleg. Langkah tersebut harus diimbangi dengan pengamatan rekam jejak calon. Jangan sampai, program yang ditawarkan hanya berupa janji tanpa adanya realisasi. "Kadang-kadang kan para calon itu bisa saja menyusun janji-janji manis. Teks-teks yang indah, tetapi ternyata tidak punya kredibilitas dan rekam jejak untuk direalisasikan," ujar Titi.

 Bahkan, pemilih juga harus cermat terhadap kasus hukum yang mungkin saja menjadi rekam jejak caleg. Dengan begitu, pemilih punya banyak pertimbangan dalam menentukan pilihannya. Mencari rekam jejak caleg di era digital seperti saat ini, menurut Titi, tidak sulit. Pemilih bisa dengan mudah mencari tahu riwayat hidup calon wakil rakyat melalui media daring, atau mencermati pernyataan-pernyataan caleg di sejumlah pemberitaan. "Karena kan di era digital seperti ini track record ataupun rekam jejak digital seseorang akan sangat mudah ditemui," katanya.

Kalaupun dengan cara-cara tersebut pemilih masih juga kesulitan menentukan pilihan, ujar Titi, solusinya adalah mencermati caleg dari partai yang sejalan dengan ideologi pribadi, untuk kemudian melakukan pencermatan lebih lanjut. "Kalau misalnya sulit atau calon terlalu banyak, kita bisa mulai dengan para calon dari partai poltik yang sejalan dengan ideologi atau pandangan politik kita. Itu bisa membuat segala sesuatunya jadi lebih sederhana," terangnya.

 

Sumber : KOMPAS.com