Home Khasanah & Hikmah Derai Air Mata Khalifah Harun ar-Rasyid

Derai Air Mata Khalifah Harun ar-Rasyid

34
Derai Air Mata Khalifah Harun ar-Rasyid

 

 

Jumat 30 Nov 2018 07:07 WIB

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Di tengah-tengah kesibukan mengurus negara, kegundahan dan kekosongan luar biasa dari dalam diri Khalifah Harun ar-Rasyid. Penguasa Dinasti Abbasiyah itu berada dalam titik nadir spiritualitas. Hatinya gersang. Ia pun memutuskan mendatangi sejumlah ulama untuk meminta petuah dan nasihat. Apa gerangan yang merundung jiwanya? 

Ditemani sejumlah ajudannya, pria kelahiran Tus, Iran, 17 Maret 763 M, itu mendatangi beberapa ulama secara diam-diam. Al-Fhadhil bin ar-Rabi' adalah tokoh yang pertama mendapat kehormatan mengantar sang Khalifah. 

Al-Fadhil tak menyangka orang yang mengetuk pintu rumahnya saat ia tertidur lelap itu adalah orang nomor wahid di Baghdad. “Wahai, pemimpin umat, tak semestinya Anda datang kemari, jika Anda memanggilku hadir di istana, akan kupenuhi panggilan itu,” kata al-Fadhil.  

“Celaka, ada persoalan yang mengganjal dalam diriku, bantu aku mencari ulama untuk berkonsultasi,” jawab Harun ar-Rasyid. Al-Fadhil akhirnya mengiyakan permintaan tersebut dan segera mendatangi beberapa nama ulama terkemuka. 

Tujuan yang pertama, al-Fahdil mengajak menghadap ke Sufyan bin 'Uyainah, salah satu pakar fikih tersohor pada masa itu. Harun menghadap tanpa pemberitahuan sebelumnya. Hal ini membuat Sufyan kaget bukan kepalang. 

Dalam diskusi yang berlangsung selama sekira satu jam itu, Sufyan menanyakan apakah Pemimpin Abbasiyah yang berkuasa pada 786-809 M itu memiliki utang atau tanggungan yang belum terpenuhi. Sang Khalifah menjawab bahwa ia memang berutang. “Penuhi utangmu itu,” saran Sufyan kepada Harun. 

Usai berdiskusi, khalifah yang mendirikan Bayt al-Hikma (House of Wisdom) itu beranjak pergi dan menyatakan ketidakpuasannya kepada al-Fadhil. Kegelisahannya belum terobati. Ia meminta diantarkan ke ulama yang lain. Giliran Abd ar-Razaq al-Hamam yang mendapat kehormatan berikutnya. 

Sama seperti sebelumnya, cendekiawan yang tersohor dengan kepakarannya di bidang ilmu agama itu mengaku kaget dengan kunjungan yang terkesan tiba-tiba sang Khalifah. Singkat kata, setelah berdialog dalam kurun waktu yang sama, akhir percakapan tidak berbeda jauh dengan kesimpulan diskusi Harun dan Sufyan. Al-Hamam menyarankan Harun agar membayar utangnya secepat mungkin. Jawaban itu tetap saja tidak menenangkan hatinya. 

Putra dari al-Mahdi dan al-Khayzuran itu meminta al-Fadhil supaya mempertemukannya dengan tokoh lainnya. Berangkatlah mereka ke al-Fadhil bin 'Iyadh, sufi ternama pada masa itu. Tibalah rombongan ke kediaman Ibnu 'Iyadh. Mereka mendapatinya tengah shalat dengan membaca Alquran. 

Beberapa saat kemudian, diketuklah pintu rumah Ibnu Iyadh. “Siapa yang datang?” kata pemilik rumah. “Pemimpin umat,” jawab Ibnu ar-Rabi'. “Saya tidak ada urusan dengannya,” jawab al-Fadhil bin 'Iyadh. “Subhanallah, apakah kau tidak menaatinya?” ujar Ibnu ar-Rabi'. 

Akhirnya, Ibnu 'Iyadh membuka pintu lantas kembali naik ke lantai atas, lalu mematikan lampu dan kembali ke sudut rumahnya untuk beribadah. Sontak, rumah gelap gulita. Para tamu mencoba meraba-raba dan secara tak sengaja tangan Khalifah Harun ar-Rasyid menyentuh telapak tangan al-Fadhil bin 'Iyadh. “Betapa lembutnya tangan ini, seandainya besok selamat dari siksa Allah SWT,” ujar Ibnu 'Iyadh. Harun kaget bukan main, ia pun meminta tokoh sufi itu meneruskan petuahnya. 

“Ketika Umar bin Abd al-Aziz memimpin, ia merasa tanggung jawab yang diemban sangat berat, ia pun meminta asupan semangat kepada tiga ulama, yaitu yang pertama, Salim bin Abdullah. Ia berpetuah, jika Anda ingin selamat dari siksa Allah, berpuasalah dari dunia dan jadikan kematian adalah waktu berbukanya. 

Kedua, Muhammad bin Ka'ab al-Qurzhi berpesan hormati ayahmu, muliakan saudaramu, dan sayangi buah hatimu. Sedangkan, ketiga, Raja' bin Hayawih berujar, berikanlah apa yang mereka suka seperti kesukaanmu dan hindari apa yang tidak mereka senang seperti kau juga merasa tidak suka.

Silakan Anda meninggal, tetapi aku takut ketika datang waktu itu, tak seorang pun yang mengatakan ini seperti mereka berpesan kepada Umar bin Abd al-Aziz. Apakah Anda pernah mendapat pesan semacam ini?” ujar Ibnu 'Iyadh. 

Harun ar-Rasyid menangis tersedu-sedu, air matanya tak berhenti berderai. Ia jatuh pingsan. Ibnu ar-Rabi' sempat iba dan meminta agar Ibnu 'Iyadh jangan terlalu keras menasihati. “Kalian telah membunuh (jiwanya) dan aku harus berhalus ria?” tutur Ibnu 'Iyadh. 

Begitu sadar, Harun meminta agar nasihat itu diteruskan. Ia kembali menangis. Tangisan itu semakin kencang saat Ibnu 'Iyadh berpesan tentang bahaya kecurangan dan kezaliman jika ia memimpin rakyat. Ia pun tersadar dan berjanji akan menunaikan segala utang dan mengemban jabatannya dengan penuh amanat. 

Rombongan pun meminta izin pulang. Harun ar-Rasyid memberikan hadiah kepada Ibnu 'Iyad seribu dinar. Tetapi, pemberian itu ditolak. “Aku menunjukkanmu kepada keselamatan dan engkau membayarku dengan dunia. Semoga Allah menyelamatkanmu,” ujar Ibnu 'Iyadh. Ia pun lalu terdiam. Rombongan memutuskan pergi dan sempat membujuk istrinya supaya menerima itu lantaran kondisi ekonomi yang mengimpit keluarga mereka. Tetapi, Ibnu 'Iyadh bersikeras menolaknya.   

 

Sumber : REPUBLIKA.CO.ID,