Home Dunia Anak Kapan Sebaiknya Anak Laki-Laki Disunat?

Kapan Sebaiknya Anak Laki-Laki Disunat?

34
Kapan Sebaiknya Anak Laki-Laki Disunat?

Dr Gita Anggreyni SpBA

 

OLEH : DR GITA ANGGREYNI SPBA

Minggu, 28 Juni 2020 - 10:24 WIB

 

Sunat atau sering disebut dengan khitan dan sirkumsisi adalah suatu tindakan medis membuang sebagian kulit kulup yang menempel pada kemaluan (glans penis). Dalam dunia medis sunat ini dianggap sebagai intervensi tindakan pencegahan penyakit (infeksi dan keganasan) yang efektif. Ada banyak alasan kenapa sunat ini dilakukan sebagaimana kita ketahui di negara kita sunat dilakukan sebagian besar karena alas an agama dan budaya, namun ada sunat atau sirkumsisi yang dilakukan karena alasan kesehatan.

Sunat yang kita ketahui bisa pada anak laki-laki dan anak perempuan, namun yang akan dibahas lebih dalam adalah sunat pada anak laki-laki, karena erat kaitannya dengan pencegahan penyakit. Sementara sunat pada anak perempuan dilakukan karena alasan agama dan budaya. Untuk umur pelaksanaan sunat sendiri yang biasa dilakukan dengan alasan agama dan budaya lazim dilakukan sebelum anak memasuki usia pubertas.

Membahas mengenai waktu pelaksanaan sunat itu sendiri dari kacamata medis dibagi menjadi 2 yaitu dilakukan kurang dari 1 bulan, dan dilakukan diatas usia 1 bulan. Tentunya sunat pada bayi baru lahir belum lazim dilakukan di negara kita. Adapun pertimbangan sunat dilakukan pada saat baru lahir yang diyakini di dunia Barat adalah lebih mudah untuk dikerjakan, lebih murah dari segi biaya dan lebih aman, manfaat lebih besar daripada resiko tindakan.

Manfaat sunat dari segi kesehatan sangat banyak dan efektif untuk mencegah beberapa penyakit. Adapun manfaat sunat (sirkumsisi) dapat menurunkan resiko ISK (infeksi saluran kemih) pada anak karena bayi usia <6bulan resiko tinggi untuk ISK; menurunkan risiko tranmisi PMS (Penyakit Menular Sexual: HIV, HPV, Trichomonas dan HSV); menurunkan resiko keganasan Penis dan Cervix (leher rahim); mencegah kondisi phimosis (lengketnya kulup pada glans penis, paraphimosis (kulup penis yang dapat ditarik ke proksimal tidak dapat kembali ke posisi semula dan menjepit glans penis); balanopostitis (radang pada kulup penis dan glans penis). Adapun resiko ataupun angka komplikasi tindakan sunat ini relatif kecil dibandingkan manfaat yang besar yaitu (0,19 s/d 0,6%). Komplikasi yang kerap muncul setelah prosedur perdarahan, infeksi luka, hasil kurang sempurna (terlalu banyak atauterlalu sedikit kulit yang dibuang), meatitis infeksi atau radang muara kemih. Dari jurnal kesehatan terakhir umur yang disarankan untuk dilakukan sunat yaitu satu tahun, mengingat manfaat yang sangat banyak tersebut.

Dari segi medis terdapat beberapa kondisi yang menyebabkan tindakan sunat atau sirkumsisi harus dilakukan misalnya pada kondisi  phimosis atau kulup ketat atau lengket. Phimosis ini umum atau fisiologis ditemui pada bayi baru lahir kondisi ini dikatakan perlu tindakan bila terjadi pada anak di atas usia 5 tahun. Kondisi lainnya adalah paraphimosis yaitu kulup tidak dapat kembali ke posisi semula setelah ditarik. Kondisi balanopostitis yaitu infeksi bagian kepala penis dan kulit yang menutupinya. Kondisi terjepit resleting diamana terdapat kerusakan jaringan.

Sebaliknya terdapat beberapa kondisi dimana tindakan ini tidak bisa dilakukan yaitu kondisi web penile yaitu terdapat selaput kulit di sekitar penis. Burried penis yaitu penis tenggelam oleh jaringan kulit dan lemak sekitar. Kondisi lainnya adalah ambigu genitalia termasuk penis berukuran kecil (mikropenis) dan buah pelir tidak turun (kriptosidisme). Lalu kondisi kelainan pembkejuan darah (hemofilia) dimana darah sulit membeku ketika terjadi luka. Hal-hal tersebut harus diwaspadai dan diketahui oleh orang tua dan wali anak sebelum memutuskan untuk sunat.

Sunat/khitan/sirkumsisi adalah tindakan medis yang banyak manfaatnya sudah dilakukan sejak masa sebelum masehi. Sunat dapat dilakukan pada semua usia baik dengan alasan agama, budaya, namun dari segi kesehatan disarankan untuk melakukan sunat usia 1 tahun. Sunat sebaiknya dilakukan oleh tenaga kesehatan yang profesional untuk meminimalisasi komplikasi. Orang tua tidak perlu mengkhawatirkan metode sunat oleh tenaga medis, karena prinsipnya sama, hanya berbeda pada alat yang digunakan untuk memotong kulup.***

Dr Gita Anggreyni SpBA, Bedah Anak RS Awal Bros Pekanbaru

 

Sumber :Riaupos.co

- Bertanjak -
Bertanjak
- Pucuk Suku Nan Sepuluh -
Banner Pucuk Suku Nan Sepuluh
- Makna dan Arti Logo -
Banner makna Logo luhak kepenuhan
UMKM Negeri Beradat
UMKM Negeri Beradat
KAI Negeri Beradat
KAI Negeri Beradat
Gssb
Banner gssb
Luhak Kepenuhan Negeri Beradat
New Poster Luhak Kepenuhan Beradat
Banner Ismail Datuk Montoi
Banner Ismail Datuk Montoi
Banner Petuah Ketua Lam Rohul
Petuah Ketua LAM Rohul
Banner Petuah Ketua Lam Rohul
Banner Petuah Ketua Lam Rohul
Sambutan Ketua LKA Kepenuhan
Banner Ketua LKA Kepenuhan
Banner Ketua LKA Kepenuhan
Sekapur Sirih Mamak Sutan Kayo Moah
Banner Sekapur Sirih
Banner Sekapur Sirih
Buku Luhak Kepenuhan Negeri Beradat
Banner Buku Luhak Kepenuhan Negeri Beradat
Banner Buku Luhak Kepenuhan Negeri Beradat
Add
Banner ADD
Banner ADD
One Day One Juz
Banner One Day One Juz
Banner One Day One Juz
Rumah Tahfidz Kepenuhan Timur
Banner Rumah Tahfidz Kepenuhan Timur
Banner Rumah Tahfidz Kepenuhan Timur
Banner Gerakan Negeri Beradat
Banner Gerakan Negeri Beradat
Banner Buku Super Quotion
Banner Buku Super Quotion
Banner Lam Kabupaten ROkan Hulu
Banner Lam Kabupaten ROkan Hulu
Banner LKA Kepenuhan
Banner LKA Kepenuhan