PANDANGAN EKONOM Jokowi Masih Kalah Jauh dengan SBY soal Capaian Satu Ini

Diposkan Oleh : Luhak Kepenuhan |
PANDANGAN EKONOM Jokowi Masih Kalah Jauh dengan SBY soal Capaian Satu Ini
PANDANGAN EKONOM Jokowi Masih Kalah Jauh dengan SBY soal Capaian Satu Ini
 
Sabtu, 28 April 2018 - 21:00 WIB

JAKARTA (RIAUPOS.CO) - Sebuah anomali harus dilusurkan soal penyerapan tenaga kerja di era pemerintahan Jokowi - Jusuf Kalla selama tiga tahun belakangan. 

Menurut Ekonom INDEF (Institute for Development of Economics and Finance) Bima Yudhistira Adinegara, rata-rata penambahan tenaga kerja setiap tahun selama Jokowi memimpin memang 2,1 juta per tahun.

Namun, jika dilihat upaya Jokowi meningkatkan tenaga kerja melalui sektor infrastuktur yang dibangun, penyerapannya masih kalah jauh dibandingkan era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

"Itu ternyata rata-rata penyerapan tenaga kerja sektor konstruksi dalam tiga tahun hanya 134 ribu orang. Jauh di bawah era SBY-Boediono 483 ribu orang per tahun," katanya dalam diskusi bertajuk "May Day, TKA dan Investasia" di Cikini, Jakarta, Sabtu (28/4/2018).

Atau, imbuhnya, upaya-upaya yang Jokowi untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi, produktivitas, maupun penyerapan tenaga kerja, ternyata agak meleset. Di sisi lain, sektor manufaktur dan pertanian yang diproyeksikan pemerintah bisa menyelamatkan tenaga kerja, ternyata tidak optimal.

Di sektor pertanian, misalnya, justru terjadi penurunan 700 ribu orang rata-rata dalam tiga tahun. Yang bisa menyelamatkan penyerapan tenaga kerja itu saat ini adalah sektor transportasi.

Penambahannya mencapai 169 ribu orang rata-rata per tahun. Itu terjadi karena sekarang ada transportasi online.

"Tapi itu kan bukan dibuat oleh pemerintah. Program penciptaan tenaga kerjanya awalnya bukan ke sana. Tapi justru ke sektor manufaktur, kemudian sektor pertanian. Tapi penyerapan di pertanian malah negatif," tuntas ekonom kelahiran Pamekasan, Madura, 27 tahun silam itu. (fat)

Sumber: JPNN
Editor: Boy Riza Utama

 

Sumber : RIAUPOS.CO

BERITA TERKAIT

KOMENTAR ANDA