Home Opini Ikhtiar Memutus Pandemi

Ikhtiar Memutus Pandemi

70
Ikhtiar Memutus Pandemi

Warga melintas di depan Masjid Agung Sleman, DI Yogyakarta, Ahad (4/7/2021). Islam mengajarkan agar umat beragama berikhtiar dalam bentuk sabar menghadapi ujian selama pandemi. | ANTARA FOTO/Andreas Fitri Atmoko

05 Jul 2021, 03:45 WIB

 

Islam mengajarkan agar umat beragama berikhtiar dalam bentuk sabar menghadapi ujian.

AMIRSYAH TAMBUNAN, Sekjen MUI

Makhluk ciptaan Allah SWT seperti Covid-19 yang tidak dapat dilihat mata, membuat seluruh manusia di permukaan bumi berpikir dan bekerja keras mencari solusi mulai dari ikhtiar, doa, dan tawakal guna memutus mata rantai  penyebarannya.

Secara logika, rantai penyebaran Covid-19 bisa segera berakhir jika masyarakat Indonesia punya kesadaran kolektif melakukan ikhtiar yang disertai doa dan tawakal untuk menegakkan protokol kesehatan (prokes).

Namun, Covid-19 telah memasuki tahun kedua belum menunjukkan tanda-tanda  melandai. Presiden Joko Widodo membuat kebijakan memberlakukan PPKM darurat (1/7) yang berlaku pada 3-20 Juli 2021 di Jawa dan Bali.

 

Ini ikhtiar menyelamatkan warga bangsa karena varian baru Covid-19  menjadi persoalan serius di banyak negara. Dalam situasi ini, Kepala Negara sudah mengambil langkah  tepat agar kita dapat membendung penyebaran Covid-19.

Ini ikhtiar menyelamatkan warga bangsa karena varian baru Covid-19  menjadi persoalan serius di banyak negara.

Kebijakan ini tidak boleh gagal, karena itu semua pihak hendaknya mempunyai kesadaran berikhtiar menegakkan prokes guna memutus mata rantai penyebaran Covid- 19. Ini tanggung jawab semua pemangku kepentingan.

Sebab, penyebaran Covid-19 berdampak pada semua sektor, baik aspek keyakinan maupun cara berpikir dan bertindak dalam menghadapi pendemi Covid-19. 

Hasil survei di lapangan mengidentifkasi ada tiga kelompok dalam menyikapi Covid-19. Pertama, kelompok yang menyikapi Covid-19 secara berlebihan dengan sikap paranoid, melahirkan ketakutan yang  berlebihan, justru dapat menurunkan kekebalan.

Kedua, sikap acuh tak acuh. Kelompok ini mengatakan, Covid-19 itu tidak ada karena tidak kelihatan, bahkan melahirkan sikap saling menyalahkan. Ketiga, sikap pertengahan, kelompok ini menyikapi Covid-19 secara proporsional dan profesional.  

Dari tiga sikap tersebut, kita perlu melakukan muhasabah dengan pertanyaan: sikap manakah yang terbaik? Tentu jawabannya sikap pertengahan karena posisi ini memberikan solusi tiga hal.  

Pertama, seberapa besar usaha yang dilakukan sesuai prinsip agama untuk menjalankan perintah Allah dalam mencegah bahaya Covid 19. Karena itu, dalam kondisi apa pun, kita wajib berikhtiar sesuai kemampuan.

Islam mengajarkan agar umat beragama berikhtiar dalam bentuk sabar menghadapi ujian.

Kedua, berdoa dengan keyakinan bahwa keajaiban doa itu benar terjadi. Doa hanya diijabah Allah bagi orang yang ikhtiar dan pasrah, tetap meminta kepada Allah walau belum terkabul.

Ketiga, bertawakal berdasarkan ikhtiar dan doa yang dimohonkan kepada-Nya setiap saat dan di mana pun berada.

Berdasarkan hal tersebut, tolok ukur keberhasilan muhasabah, di antaranya dalam bentuk kewajiban berikhtiar menghadapi Covid-19 dengan melakukan tiga  kewajiban. Pertama, wajib iman kepada Allah. Kedua, wajib aman dengan jaga jarak dan menghindari kerumunan.

Ketiga, wajib imun dengan memakan makanan yang halal dan baik. Islam mengajarkan agar umat beragama berikhtiar dalam bentuk sabar menghadapi ujian. Karena itu, batas kesabaran hingga mampu memberikan solusi atas masalah yang dihadapi umat dan bangsa.

Sabar sejatinya memberikan hikmah, di antaranya meningkatkan kepahaman dalam menghadapi masalah, sehingga Allah memberikan hikmah QS 2:269.

Untuk memperoleh kepahaman (hikmah), dalam konteks ini MUI selama masa pandemi Covid-19 menerbitkan 13 fatwa. Pertama, Fatwa No 14 Tahun 2020 tentang Penyelenggaraan Ibadah Dalam Situasi Terjadi Wabah Covid-19.

Kedua, Fatwa No 17 Tahun 2020 tentang Pedoman Kaifiat Shalat Bagi Tenaga Kesehatan Yang Memakai Alat Pelindung Diri (APD) Saat Merawat dan Menangani Pasien Covid-19.

Ketiga, Fatwa No 18 Tahun 2020 tentang Pedoman Pengurusan Jenazah Muslim Yang Terinfeksi Covid-19. Keempat, Fatwa No 23 Tahun 2020 tentang Pemanfaatan Harta Zakat, Infak, dan Sedekah Untuk Penanggulangan Wabah Covid-19 dan Dampaknya.

Namun yang terpenting, ada yang harus kita perhatikan dalam menyikapi Covid-19, yakni jangan mendahului takdir Allah, jangan merasa diri lebih hebat, serta jangan berperilaku sombong.

Sedangkan kelima, Fatwa No 28 Tahun 2020 tentang Panduan Kaifiat Shalat Idul Fitri Saat Pandemi Covid-19. Keenam, Fatwa No 31 Tahun 2020 Tentang Penyelenggaraan Shalat Jumat dan Jamaah untuk Mencegah Penularan Wabah Covid-19.

Ketujuh, Fatwa No 36 Tahun 2020 tentang Shalat Idul Adha dan Penyembelihan Hewan Kurban Saat Wabah Covid-19. Kedelapan, Fatwa No 2 Tahun 2021 tentang Produk Vaksin Covid-19 Dari Sinovac Life Sciences Co Ltd China dan PT Bio Farma.

Fatwa kesembilan, yaitu Fatwa No 13 Tahun 2021 tentang Hukum vaksinasi Covid-19 saat berpuasa. Sepuluh, Fatwa No 14 Tahun 2021 Hukum Penggunaan Vaksin Covid-19 produk Astrazeneca. Kesebelas, Fatwa No 23 Tahun 2021 tentang Hukum Tes Swab Untuk Deteksi Covid-19 Saat Berpuasa.

Kedua belas, Fatwa No 24 Tahun 2021 tentang Panduan Penyelenggaraan Ibadah di bulan Ramadhan dan Syawal 1442 H dan ketiga belas, Fatwa No 27 Tahun 2021 tentang Hukum Penggunaan Vaksin Covid-19 Produk Sinopharm CNBG China.

Namun yang terpenting, ada yang harus kita perhatikan dalam menyikapi Covid-19, yakni jangan mendahului takdir Allah, jangan merasa diri lebih hebat, serta jangan berperilaku sombong.

Tiga penyakit dalam diri manusia ini harus dibuang jauh-jauh, baik dalam suasana Covid-19 maupun setelah pandemi. Semoga, kita kompak menegakkan prokes sehingga terhindar dari Covid-19. Amin.

 

Sumber : Republika.co.id

- Bertanjak -
Bertanjak
- Pucuk Suku Nan Sepuluh -
Banner Pucuk Suku Nan Sepuluh
- Makna dan Arti Logo -
Banner makna Logo luhak kepenuhan
UMKM Negeri Beradat
UMKM Negeri Beradat
KAI Negeri Beradat
KAI Negeri Beradat
Gssb
Banner gssb
Luhak Kepenuhan Negeri Beradat
New Poster Luhak Kepenuhan Beradat
Banner Ismail Datuk Montoi
Banner Ismail Datuk Montoi
Banner Petuah Ketua Lam Rohul
Petuah Ketua LAM Rohul
Banner Petuah Ketua Lam Rohul
Banner Petuah Ketua Lam Rohul
Sambutan Ketua LKA Kepenuhan
Banner Ketua LKA Kepenuhan
Banner Ketua LKA Kepenuhan
Sekapur Sirih Mamak Sutan Kayo Moah
Banner Sekapur Sirih
Banner Sekapur Sirih
Buku Luhak Kepenuhan Negeri Beradat
Banner Buku Luhak Kepenuhan Negeri Beradat
Banner Buku Luhak Kepenuhan Negeri Beradat
Add
Banner ADD
Banner ADD
One Day One Juz
Banner One Day One Juz
Banner One Day One Juz
Rumah Tahfidz Kepenuhan Timur
Banner Rumah Tahfidz Kepenuhan Timur
Banner Rumah Tahfidz Kepenuhan Timur

POPULER

Banner Gerakan Negeri Beradat
Banner Gerakan Negeri Beradat
Banner Buku Super Quotion
Banner Buku Super Quotion
Banner Lam Kabupaten ROkan Hulu
Banner Lam Kabupaten ROkan Hulu
Banner LKA Kepenuhan
Banner LKA Kepenuhan